WritingChallenge-Day9

Bukan tanpa alasan saya suka memanggil Mama saya dengan sebutan “Ibu Kos”. Dulu waktu awal saya nikah dia pernah bilang “Udah lah daripada kos di Sudirman mending di rumah Mama.” Selain itu perangai yang suka ngatur dan rumahnya yang punya banyak kamar, membuat beliau makin mirip tokoh Ibu Kos. Hihihi..

Enaknya, Ibu Kos saya ini membantu banyak urusan rumah tangga saya. Pesannya cuma satu, “Asal bayar kos lancar aja.”

Akan tetapi, satu hal yang membuat Saya dan Ibu Kos tidak sejalan, yaitu urusan dapur. Kami tidak satu aliran dalam memasak. Jadi, kalau dia lagi di dapur, saya melipir, dan sebaliknya. Daripada terjadi pertumpahan panci, kami lebih memilih untuk tidak sejalan.

Di area rumah, Ibu Kos saya bahkan membuat satu pojokan khusus untuk perabot dapur saya. Kata Ibu Kos kegiatan saya yang suka bereksperimen adalah kegiatan membuang-buang makanan. Yaelaahh Bu… Masa belajar ngga boleh gagal.. Si Ibu mah ada ada ajah.

Biarlah, memang begitu Ibu Kos saya. Biar gimana dia Ibu Kos yang paling ajib dari semua Ibu Kos yang pernah saya kenal.

Di foto di bawah saya berbagi tips membuat Lasagna. Resep menyusul ya..

Kulit atau yang disebut Pasta (Bahasa Italia) untuk Lasagna adalah Pasta berbentuk lebar seperti ini. Di supermarket tersedia berbagai merk dan tekstur.

Saya sudah mencoba berbagai merk, dan pilihan jatuh ke Food Lion (harga terjangkau, merk keluaran Superindo), San Remo Curly (Pilih yang curly ya, bukan San Remo biasa) dan De Cecco (last choice karena mehong bok..).

Saya pilih ketiga merk di atas karena teksturnya yang tebal dan ngga gampang robek ketika direbus.

Tips: walaupun membeli kulit yang ada tulisan OVEN READY (tidak perlu direbus), saran saya tetaplah merebus pasta hingga agak lunak atau setengah matang sebelum masuk oven.

Bumbu masak Lasagna sangat mudah. Hanya perlu bawang Bombay dan bawang putih yang utama. Selebihnya bumbu pelengkap saja, tidak ada pun tidak apa.

Di dapur saya, selalu stok bumbu pelengkap: Oregano, Thyme, Basil, Italian Seasoning, Bubuk Pala, Bubuk Lada Putih dan Hitam.

Untuk keju yang utama adalah Cheddar. Untuk pelengkap bisa tambahkan Mozzarela dan/atau Ricotta. Bebas bisa merk apa saja, yang tersedia di pasaran.

-Momicha-

Advertisements

WritingChallenge-Day8

#30DaysWrc5

#Kel5

#Day8

Semangat pagiii..

Kemarin saya tepar abis bersih-bersih kamar kos. Maklum tinggal pinggir jalan raya, jadi debu ngga pernah absen nempel. Niat mau nulis malam, eh keburu berangkat ke Pulau Kapuk.. ZzzzZzzz..

Sekarang mau nulis tentang LASAGNA aja ah..

Saya itu jaraaaang sekali masak. Soalnya yang masak di sini itu yang punya dapur, yaitu Ibu saya a.k.a Ibu kos. Jadi jangan tanya saya resep semur atau sayur lodeh.. saya ngga tauuu.. Pikir saya, ntar ajalah belajar masaknya kalau kami bertiga sudah pindah ke rumah sendiri.

Nah sayangnya, Ibu saya ngga bisa masak makanan mbule kaya Lasagna ini. Padahal saya suka bangeddd.. Dulu nyicip makanan ini waktu Ayah saya traktir di *izza *ut jaman sekolah SD. Tahun berapa ya? Lupa.. yang pasti kalo Dilan 1990 udah SMA, berarti masih jauh tuaan Dilan lah dari saya. Saya makan Lasagna sekali itu saja, tapi kenangan rasanya maakk.. membekas sampai dewasa.

Setelah punya modal sendiri, saya beberapa kali pratek buat Lasagna dan sukses gagal..haha. Hingga tibalah era YouTube. Ini seperti surga belajar, karena saya seorang Visual Learner. Saya belajar dari satu video ke video lain sampai akhirnya berhasil buat Lasagna yang bisa dimakan! Alhamdulillah..

Setelah berhasil, saya bagi-bagi tuh ke teman-teman dan keluarga. Tiap ada acara saya bawa Lasagna. Terus saya minta masukan juga dari yang sudah nyicip. Selama dua bulan saya modifikasi resep dan teknik masak sampai pas.

Suatu hari, tepatnya dua hari sebelum Lebaran 2017, teman saya menelpon dan mengatakan teman kantornya ada yang mau di buatkan Lasagna. Hah? Awalnya saya ngga pede karena belum pernah terima orderan masakan. Tapi karena disemangati akhirnya saya sanggupi juga.

Sekarang, hampir setahun kemudian, langganan saya sudah lumayan.. Ya kebanyakan teman-teman atau orang yang tinggal di sekitar saya saja. Karena kalau jarak lebih dari 30km, ongkos kirimnya mahal.. xixi.. Kalau yang pesan lebih dari dua loyang saya selalu sarankan diantar dengan mobil.

Psst.. katanya untuk produk serupa, harga Lasagna saya kemurahan. Ngga papalah.. yang beli juga banyakan teman-teman sendiri. Buat saya, melihat ada yang menikmati masakan saya dan bersedia mengeluarkan dana, itu saja sudah menjadi kepuasan tersendiri.

 

 

WritingChallenge-Day7

#30DaysWrC5

#Kel5

#Day7

Gagal.

Satu kata itu akrab hadir di kehidupan saya.

Dari masa sekolah tak terhitung berapa nilai jeblok, bahkan IPK pernah 2 lebih dikit doang. Beranjak dewasa kegagalan rasanya makin sering hadir. Waktu awal jadi pekerja dulu, saya pernah ditipu mentah-mentah sama seseorang yang katanya pengusaha. Belakangan saya tahu bisnis model begitu dikenal dengan investasi bodong. Nyesek banget sih waktu itu, saya dan adik saya kehilangan semua tabungan yang kami punya. Padahal gaji juga masih receh. Ah sakit hati banget lah kalau diingat.

Awal menikah, entah berapa kegagalan yang kami lalui. Mengharap punya anak tapi masuk bangsal bersalin keluar tanpa bawa bayi. Satpam yang mengantar bertanya “Bayinya mana bu?” Saya cuma nyengir aja..hehe. Terus pengen punya rumah juga gagal maning gagal maning. Udah ah jangan di list satu satu kegagalan saya, ntar jadi cerbung lagi.

Tapi yah.. selalu dan selalu, di akhir cerita ketika saya menengok ke belakang dan melihat apa yang sudah saya lalui, kemudian membandingkan dengan masa sekarang.. Apa yang ada saat ini jauhhh, jauhh lebih baik. Badai pasti berlalu. Bertahanlah dengan sholat dan sabar demikian kata Allah. Dan hanya kepadaNyalah kita berharap. Dia memeluk mimpi kita, saya sudah membuktikannya!

Gagal itu biasa Shalihah..

-icha-

WritingChallenge-Day 6

#30DaysWrC5

#Kel5

#Day6

Setelah tulisan Day-5 diposting di akhir tenggat waktu, sekarang sekalian aja Day-6 saya posting. Jangan menunda pekerjaan yang bisa dikerjakan segera, begitu kata Al-Quran.

“Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain” (QS Al-Insyirah: 7)

________

Katanya, fotografer itu adalah pelukis yang tidak bisa menggambar. Kok saya setuju ya sama pendapat itu. Karena persis seperti kalimat tadi, saya tidak bisa menggambar tapi saya suka mengambil gambar melalui kamera.

Tahun 2010 sampai 2013 saja saya aktif mengambil gambar. Lepas itu saya menikah dan yahh tau sendiri lah mak bagaimana sibuknya seorang Emak-emak. Kamera saya tanggalkan.. Bahkan sekarang cenderung males foto-foto. Kenapa mak? Soalnya saya ilfil lihat orang-orang sibuk foto diri di setiap tempat yang saya kunjungi. Instagramable apa gitu deh istilah kids jaman now. Jadi, sudahlah.. sekarang biar mereka saja yang foto-foto, saya nonton aja sambil duduk menyesap secangkir kopi.

Karena WrC ini saya jadi membuka kembali album foto yang sudah saya masukkan external hardisk (baca: peti). Boleh nih kayanya bikin pameran dimari ya mak..

Silahkan dinikmati.. Jangan lupa teh dan kopinya, pisang rebus jangan ketinggalan mak..

Selamat malam.

-icha-

 

 

WritingChallenge-Day5

Ya Allah maakk.. udah mau jam 1.. Bentar lagi deadline tapi tulisan belum keluar satu kata pun.. xixixi.. Maafkan kalo tulisan ini berantakan ya.. maklum saya masih amatir mak…

#30DaysWrc5

#Kel5

#Day5

Mak, suka jalan-jalan? Atau bahasa kerennya Traveling. Kayanya mayoritas kita pasti suka ya mak?

Kalau saya mak, bukan suka lagi.. saya kecanduan.. hiks.. Padahal apa-apa yang berlebihan itu gak bagus kan ya mak? Terutama gak bagus buat kantong.. hahaha. Tapi gimana dong kalo terlanjur candu? Untungnya mak, definisi traveling saya bukan untuk belanja, ngga harus ke tempat wisata berbayar, bukan melulu naik pesawat, dan tanpa hotel mewah.

Soal belanja, sebagai wanita saya akui godaan selalu datang dan terkadang saya luluh. Misal, tahun lalu roadtrip Jawa Tengah, saya lolos dari belanja batik di Jogja, tapi kalah saat sampai Pekalongan.. hahaha.. murceee mak.. Nah tapi beda hal saat saya traveling ke tempat yang agak jauh yang biaya transportasinya agak tinggi, disitu saya bisa banged ngekep dompet.. ya daripada ngga bisa pulang ke rumah ya mak..

Lain lagi cerita kalau lagi cekak mak. Suatu waktu kepala saya nyut-nyutan karena kurang piknik. Eh pas juga dapet undangan dari temen yang rumahnya di Tangerang. Weis.. susun rencana.. Mulai browsing ada apa yang menarik di kota Tangerang. Ketemulah museum cina benteng di wilayah Pasar Lama Tangerang. Sempurna! Saya paling suka jalan-jalan ke pasar, dan wisata sejarah juga menarik. Biar tambah irit, saya pilih transportasi kereta commuterline. Pulangnya mak, pikiran seger, hati senang. Guide di museum bisa menceritakan lengkap sejarah etnis Cina Benteng dengan menarik dan tidak membosankan selama 2 jam, pasar lama menyediakan banyak kuliner enaaakk dan pulangnya bawa oleh-oleh kecap Tangerang sama dodol cina.

Sekarang, setelah berkeluarga, saya harus lebih pandai lagi memutar otak untuk mengobati “penyakit” saya. Karena ngga mungkin kan anak dan suami saya tinggal traveling? Nah kalo diajak, biaya? hahaha.. paniang pala incess..

Sejak saya tidak kerja kantoran, putri saya usia 2 tahun mak, hampir tiap hari saya bawa jalan. Ke pasar lah, ke taman lah, naik kereta lah, jalan pinggir kali lah. Sampai-sampai kalo dia bosen main di rumah, dia ambil sandal dia dan sandal saya, minta keluar. Sepertinya saya sudah menularkan kecanduan saya kepadanya… kira-kira harus senang atau prihatin mak saya?

-icha-

 

 

WritingChallenge-Day3

Dulu waktu jaman muda, kita pernah kerja di NGO kak.. (kitaaa? eluu kali..)
Enak kak kerja di NGO.. saban minggu jalan jalan keluar masuk kampung, naik turun gunung. Ya kalo gunung kedengeran lebay, minimal bukit deh..

Waktu kita baru masuk situ, kita heran kak.. Kok tementemen disini hobi bawa kamera gede kek di foto ini kak.

Bulan berlalu, kita jadi paham kenapa mereka pada suka moto. Sayang kak kalo kita lagi di proyek trus ketemu orang-orang di pelosok desa yang luar biasa semangat memajukan masyarakatnya dan kita gak punya poto cakep mereka. Selain itu pemandangan kampung yang seger buat obat mata, kita poto buat oleh oleh orang kota.

Sayangnya kak, sebagai anak baru, kita gak mampu beli kamera begituan. Tapi kata Andrea Hirata, Tuhan itu memeluk mimpi kak.. Jadi kita mimpi tiap hari supaya kesampean beli kamera.

Alhamdulillah bener kak, suatu hari kita ketiban duren. Kita dapet gaji dobel selama 3 bulan karena gantiin temen yang cuti melahirkan.

Pas duit akhirnya kumpul, kita pecahin celengan dan cus ke toko kamera. Nih kebeli kak akhirnya hasil keringet sendiri.

Kamera kesayangan sekarang dah pensiun kak. Selain charger baterenya rusak, kita juga mulai renta dan gak kuat gondol gondol kamera segede gaban.

Tapi kita gak jual kak kamera ini. Banyak kenangan manisnya.. Dari pantai sampai gunung, dari sawah sampai gedung bertingkat udah dipoto sama si Nikon ini. Terlalu sulit untuk dilupakan kak..

Kakak punya benda kenangan juga kah?

-icha-

WritingChallenge-Day2

Jam menunjukkan pukul 22.18 saat bidadari kecil memulai mimpi indahnya. Setengah mengendap, Momi beranjak dari tempat tidur dan mulai menyalakan laptop. Menit berlalu saat pintu kamar kemudian dibuka Babeh yang baru saja sampai di rumah. “Luar biasa macet malam ini, hedehhh dehhh,” keluh Babeh. “Iyah, tadi Momi kejebak macet pulang dari Bogor. Masa dari keluar pintu tol cililitan sampai perempatan UKI sejam! Padahal jarak paling 1km. Emangnya ada apa sih Beh?,” timpal Momi. “Ngga tahu tuh. Babeh mandi dulu ya,” jawab Babeh sambil bergegas keluar kamar.

Momi pun kembali tenggelam dalam kode dan angka. Malam ini Momi harus menyelesaikan rekap stok barang dan membuat daftar pesanan terbaru yang mulai berdatangan dari para reseller setianya. Tanpa disadari, Babeh sudah kembali ke kamar dan leyeh-leyeh sambil main hape.

“Mih, ngapain sih? Belom tidur?” suara Babeh memecah konsentrasi Momi. “Belum Beh, Momi banyak kerjaan,” jawab Momi tanpa melepas pandangan dari laptop. “Ciiieehh.. hahaha.. Momi udah kerja lagi sekarang?” ujar Babeh sambil terkekeh. Momi terdiam, melepas jemari dari keyboard laptop, berbalik memandang Babeh dengan tatapan nanar bak Bella Swan menatap Edward Cullen. “Babeh, kerja itu bukan cuma di kantor orang. Momi juga kerja, Momi ini punya perusahaan. Saham Momi 90% loh,” kata Momi.
Suasana kamar hening. Sedetik, dua detik. Kemudian…
“HAUAHAHAHHAHHUAHAH..”
“HIHIHIHHHHIIHHIIIHIIIIHHII..”
Mereka berdua tertawa ngakak. “Ya masaaa.. managing direktur meja kerjanya di Gudang sepatu. Kostumnya daster sambil nyuapin anak makan lagi.. hihihihi,” ujar Momi sadar diri. “Ngga papa miih.. sekali kali boleh lah ‘kang sepatu belaguuu..hahaha,” hibur Babeh. “Dah, Babeh tidur duluan aja.. Momi mau seleseiin ini dulu biar besok bisa ngerjain yang lain,” kata Momi sambil kembali menatap tabel tabel excel nya.

-icha-